Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Siklus Cemas: Rasa Cemas Jangan diabaikan

Initentangpsikologi.com - Setiap orang tentu pernah mengalami kecemasan, banyak sekali faktor-faktor yang bisa membuat orang cemas. Cemas dalam kehidupan sehari-hari, cemas dalam hal pekerjaan, cemas dalam lingkup pendidikan, dan cemas lainnya.


Ya, memang cukup wajar ya, tinggal bagaimana kita merespon dengan benar dalam menghadapi kecemasan itulah yang menjadi kuncinya. Namun, respon yang seringkali ditunjukkan saat sedang cemas adalah menghindar atau mengabaikan.

Untuk sementara waktu mungkin rasa cemas akan hilang, tapi lama-lama ia akan muncul lagi bahkan dengan intensitas yang lebih tinggi nantinya.

Nah, kamu tau nggak sih kalau kecemasan itu ada siklusnya? Berkaitan dengan respon penghindaran terhadap rasa cemas, berikut gambaran siklus yang ditimbulkan.

Cemas -> menghindar dari rasa cemas -> merasa lega (hanya sementara waktu) -> rasa cemas semakin meningkat -> Kembali lagi ke keadaan cemas (bisa jadi lebih parah).

Siklus Kecemasan:

Cemas 

Siklus Cemas: Rasa Cemas Jangan diabaikan
pexels.com

Saat berada di posisi yang seperti apa sih orang biasanya merasa cemas? Nah, ketika berada dalam situasi yang tidak nyaman, tidak mengenakan atau lingkungan baru maka muncul-lah rasa cemas, rasa khawatir, perasaan takut, jantung berdebar, kewalahan, atau gejala lainnya.

Misalnya bagi mahasiswa tingkat akhir cemas memikirkan skripsi, yang sudah wisuda cemas memikirkan kerja, yang sudah kerja cemas kepikiran “kapan nikah”, dan keadaan-keadaan lainnya.

Menghindar dari Rasa Cemas

Bukannya diatasi, namun memilih menghindari situasi yang memicu cemas. Nah, ini respon yang tidak baik berkaitan dengan menghadapi rasa cemas. Ya, karena mau bagaimana pun, ketika kamu mencoba menghindar atau mengabaikan apakah selesai? Tentu tidak.

Misalnya: kamu nggak mau masuk kelas karena takut akan presentasi, saat kamu bolos mungkin rasa cemas akan presentasi hilang, tapi beberapa waktu kemudian akan muncul lagi kecemasan “bagaimana jika tidak mendapatkan nilai? 

Bagaimana jika tiak diluluskan mata kuliah ini? Bagaimana jika disuruh presentasi lagi dengan ikut di kelas lain?” justru semakin parah kan rasa cemasnya.

Apalagi sistem perkuliahan memang menuntut mahasiswa yang lebih aktif dalam menjelaskan materi, dosen hanya fasilitator saja. Nah, kalau cemas presentasi kemudian bolos nanti semua mata kuliah bolos, sementara bobot nilai presentasi cukup besar juga.

Jadi jangan menghindar atau mengabaikan cemas ya, kamu juga pasti tau lah gimana rasanya dikacangin, hehehe. Ngga enak kan? Ya iya! Hadapi aja, gugup-gugup dikit mah wajar, nanti karena terbiasa lama-lama hilang juga.

Merasa Lega (sementara waktu ya!) 

Siklus Cemas: Rasa Cemas Jangan diabaikan
pexels.com

Karena menghindari situasi yang membuat cemas, menghasilkan perasaan lega atau tenang, tetapi hanya berlangsung sementara. Ya seperti yang sudah dijelaskan diatas, kamu ngindarin presentasi bisa lega sementara, tapi selanjutnya bakal lebih kompleks lagi kecemasannya.

Merasa Semakin Cemas 

Semua hal bisa terjadi karena habit atau kebiasaan. Nah jika kamu terbiasa menghindar dari rasa cemas, maka otak akan belajar bahwa perasaan cemas akan hilang dengan terus menghindar dan menghindar.

Ya bisa dibilang prinsipnya sama seperti kebohongan “menyelamatkan kamu sementara tapi menghancurkan selamanya”. Saat kamu menciptakan satu kebohongan maka akan tercipta kebohongan-kebohongan berikutnya.

Siklus Cemas: Rasa Cemas Jangan diabaikan
pexels.com

Nah, jika kamu terus-menerus membiasakan perilaku menghindar dari rasa cemas, hal tersebut akan membuat kamu kesulitan mengelola rasa cemas saat berada dalam situasi yang tidak nyaman.


Jadi, apakah kamu sering terjebak di siklus ini? Kalau iya kuncinya jangan lakukan poin nomor dua “Menghindar dari rasa cemas”.

19 komentar untuk "Siklus Cemas: Rasa Cemas Jangan diabaikan"

  1. "Fear is not real. The only place that fear can exist is in our thoughts of the future. It is a product of our imagination, causing us to fear things that do not at present and may not ever exist."

    Hehehe. Saya jadi ingat pesan Will Smith ke anaknya, Kitai (aka Jaden Smith) di film After Earth. Kecemasan atau ketakutan itu sesungguhnya tidak nyata. Tapi memang saya akui, kadang gak selamanya kita bisa berpikir logis. Terima kasih sharingnya mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, tidak nyata itukan bukan berarti tidak ada :)

      Hapus
  2. Entah lah, setelah semakin berusia, rasa cemas itu saya artikan sebagai sebuah kekhawatiran berlebihan yang mau tidak mau harus dihadapi, dibandingkan melarikan diri atau menghindarinya. I take risks and I learn from that. Then, I move on.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya memang harus dihadapi, buat apa menghindar karena masalah tidak akan selesai.

      Hapus
  3. Bagi saya cemas itu boleh asal jangan berlebihan. Hadapi kecemasan tersebut jangan menghindar. Jika kamu sudah melewati masa-masa itu, pasti kamu tahu bahwa rasa cemas terjadi karena faktor ketakutan untuk menghadapinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, betul sekali! Semua yang berlebihan memang kurang baik.

      Hapus
  4. Semakin kita menghindar, ternyata ada kecemasan baru. Malah semakin cemas...Waduh...Harus berani menghadapi aja yah kalau gitu. Trims sharingnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus berani! mau bagaimanapun rasa cemas merupakan bagian dari kehidupan kita.

      Hapus
  5. Mba, ada juga ga sih, yang justru dengan memupuk rasa cemas, jadi senang.. maksudnya jadi puas gt lho.. aku dulu kayak gt, seolah kalau sesuatu gak dicemasin, akan terjadi hal yg buruk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia, karena kebiasaan yang salah pada akhirnya ada kendala perihal pengelolaan rasa cemas. Rasa cemas itu wajar tapi menumpuk atau mencari-cari kecemasan ya sudah tidak wajar.

      Hapus
  6. Sampe akhirnya jadi cape sendiri.. di satu sisi ngerasa puas, tapi juga jadi sedih..
    Akhirnya aku bomat.. berusaha enjoy, dan juga ngehabisin waktu bareng orang2 sekitar..

    Yg kayak itu ada sindrom tertentu ga si?

    BalasHapus
  7. Bener banget ini mbaa. Kadang emang orang mau menghindar yaa tapi yg ada masalah yg jadi akarnya justru ga terselesaikan. Memang masalah yaa harus dinikmati aja yaa namanya hidup 🥺

    BalasHapus
  8. Sip..cemas jangan dihindari... harus dihadapi... kalau gagal..tenang... nyanyi bareng lagunya dewa... hadapi dengan senyuman.. 🙏🙏🙏😇😇👍🏽👍🏽

    BalasHapus
  9. menurut saya rasa cemas itu reaksi spontan sesaat namun hrs diselesaikan ya spya tidak terakumulasi menjasi masalah besar.

    BalasHapus
  10. Cemas yang masif itu saat pandemi ada, wah itu serasa kecemasaan semua orang meningkat apalagi saat belum banyak alat tes. Sekarang sudah lebih tenang

    BalasHapus
  11. aku jadi inget kemarin habis belajar jg sm psikolog, emosi negatif itu harus diterima. yg ga boleh itu reaksi emosi negatif itu yg berlebihan ya. marah boleh, marah-marah yang ga boleh. sama kaya cemas nih. kita terima aja kalem kalau cemas, tapi jgn cemas kalau kita sedang cemas. i see....

    BalasHapus
  12. Saya kadang sering cemas tanpa alasan. Tapi kalau sudah tidak tahu cara menghadapi kecemasan yang saya rasakan akhirnya berdamai dengan si cemas itu sendiri. Di pandemi ini tidak munafik rasa cemas sering kali datang. Tapi kembali lagi pasrah kepada Tuhan adalah jalan terakhir.

    BalasHapus
  13. Nice info gan, berarti cemas harus dihadapi ya agar tidak timbul kecemasan-kecemasan yang lain yang malah bisa membuat hidup kita tambah cemas.

    BalasHapus
  14. Saya sering kali merasa cemas, namun saya tidak menghindar. Saat itu semua berlalu, confident meningkat.

    BalasHapus

Berlangganan via Email